pt pis
Ekbis

Anak Usaha Pertamina, PT PIS Cetak Laba US$76 Juta di 2023

Channel9.id, Jakarta – Anak usaha PT Pertamina (Persero), PT Pertamina International Shipping (PIS), berhasil mencetak laba pada tahun buku 2023 sebesar US$76 juta dengan melayani lebih dari 30 klien internasional dari berbagai negara dan bisnis model.

Dalam keterangan resminya, Selasa (9/7/2024), pendapatan dari berbagai sumber (revenue stream) ini mendorong PIS AP memperoleh pendapatan US$ 569 juta pada 2023, dengan tingkat pertumbuhan tahun jamak atau Compound Annual Growth Rate (CAGR) selama rentang 2019-2023 meningkat sebesar 106%. ‘

PIS AP juga mencatat peningkatan rata-rata komposisi pendapatan dari pihak ketiga di luar Pertamina Group lebih dari 30% dengan tingkat profitabilitas yang lebih tinggi, menandai keberhasilan strategi PIS dalam ekspansi internasional.

Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Simon Aloysius dan Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati pun mengapresiasi kinerja Pertamina International Shipping Asia Pacific (PIS AP) yang sukses ekspansi di market internasional. PIS AP, yang merupakan anak usaha

“Kehadiran Dewan Komisaris dan Direksi Pertamina secara bersama-sama ke kantor PIS AP di Singapura ini bertujuan untuk melihat langsung peran PIS sebagai Subholding Integrated Marine Logistics (SH IML) Pertamina, yang kini fokus mengembangkan bisnis Pertamina dan BUMN di pasar internasional,” ujar Simon saat kunjungan di Kantor PIS AP di Singapura (5/7/2024).

Didirikan pada 2018, Pertamina International Shipping Pte. Ltd. atau PIS AP memiliki dua kantor perwakilan bisnis di Asia Pasifik (Singapura) dan Timur Tengah (Dubai) untuk melayani kebutuhan yang terus berkembang dari mitra pihak ketiga di luar Pertamina Group. Perusahaan ini didukung oleh manajemen senior dengan talenta global, market intelligence yang mumpuni, dan 40 armada kapal yang telah berlayar di lebih dari 60 rute internasional.

Direktur Utama Pertamina Group Nicke Widyawati menambahkan selama beberapa tahun terakhir, langkah transformasi PIS berhasil dengan pengembangan bisnis hingga pengembangan pasar non-captive. Kehadiran PIS AP di berbagai lokasi yang strategis juga menjadi langkah SH IML yang efektif mendorong optimalisasi dan efisiensi bisnis Pertamina.

“PIS juga merupakan sub holding yang ada di setiap rantai bisnis Pertamina. Dengan pertumbuhan bisnis PIS, saya harap bisa turut mengintegrasikan dan mendorong pertumbuhan sub holding lainnya secara bersama,” ujar Nicke yang di dampingi Direktur Strategi, Portofolio, dan Pengembangan Usaha Pertamina Group Atep Salyadi Dariah Saputra, CEO PIS Yoki Firnandi, beserta Direksi dan Manajemen PIS lainnya.

CEO PIS Yoki Firnandi menjelaskan bahwa sebagai perusahaan integrated marine logistic terbesar di Indonesia, PIS terus berinovasi dalam melayani permintaan energi dalam negeri yang terus meningkat, “Go-Global menjadi cara kami memperluas jangkauan dan dampak Pertamina Group di pasar international untuk memperkuat ketahanan energi nasional. PIS AP juga memberikan layanan bagi pelanggan di luar Pertamina Group, sehingga daya saing PIS menjadi lebih kompetitif.”

Dengan target pendapatan PIS di 2034 sebesar US$ 8,9 Miliar, Yoki dalam penjelasannya menekankan pentingnya peningkatan volume kargo pihak ketiga melalui kehadiran di pasar internasional.

Untuk itu, pengembangan kantor internasional baru dalam waktu dekat menjadi daya ungkit untuk menembus area maritim strategis untuk ekspor-impor komoditas minyak dan gas dunia, yakni di Asia Pasifik, Timur Tengah, Eropa, dan Amerika Utara. Ekspansi ini nantinya akan membuat PIS mampu mencakup seluruh area geografi dan zona waktu untuk meningkatkan pendapatan pihak ketiga di luar Pertamina Group di masa depan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5  +  1  =