Connect with us

Hot Topic

Ingin ke Istana, Unjuk Rasa di Harmoni Ricuh

Published

on

Channel9.id – Jakarta. Massa aksi penolak UU Ciptaker bentrok dengan aparat kepolisian di kawasan simpang Jalan Juanda-Hayam Wuruk (Harmoni).

Awalnya, unjuk rasa berjalan damai. Namun, aksi menjadi ricuh karena aparat kepolisian menolak memperbolehkan massa ke Istana.

Akibatnya, massa melempari polisi dengan benda keras seperti batu dan botol. Untuk meredam suasana, polisi mengerahkan water canon dan menembak gas air mata.

Massa pun terlihat kocar-kacir ke arah Monas, Jalan Juanda, hingga Patung Kuda. Kawasan Harmoni sendiri saat ini tertutup asap tebal dari tembakan gas air mata, seluruh akses jalan di sekitar ditutup total.

(HY)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hot Topic

Hina Islam, Jokowi: Indonesia Mengecam Keras Pernyataan Macron

Published

on

By

Channel9.id-Jakarta. Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengecam keras kekerasan yang terjadi di Paris dan Nice, Prancis. Jokowi juga mengecam pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang dinilai menghina Islam.

“Indonesia mengecam keras terjadinya kekerasan di Paris dan Nice yang telah memakan korban jiwa, yang kedua Indonesia mengecam pernyatan Presiden Prancis yang menghina agama Islam yang telah melukai pernyataan umat Islam di seluruh dunia,” kata Jokowi melalui siaran Youtube, Sabtu (31/10).

Baca juga: Menag RI Kecam Pernyataan Macron

Pernyataan Macron, lanjutnya, mencederai persatuan dunia. Jokwoi menegaskan kebebasan berekespresi yang menodai simbol agama harus dihentikan.

“Kebebasan berekspresi yang menodai kesakralan simbol agama sama sekali tidak bisa dibenarkan dan harus dihentikan,” ujarnya.

Lebih lanjut Jokowi pun mengecam terorisme, namun dia menegaskan terorisme tidak ada kaitannya dengan agama manapun. “Terorisme tidak ada hubungannya dengan agama apapun,” katanya.

Continue Reading

Hot Topic

Jasa Marga Catat 509.140 Kendaraan Tinggalkan Jakarta

Published

on

By

Channel9.id-Jakarta. PT Jasa Marga (Persero) Tbk mencatat sebanyak 509.140 kendaraan meninggalkan Jakarta selama 27 Oktober-29 Oktober 2020. Angka itu naik 40,3 persen jika dibandingkan dengan lalu lintas selama new normal.

Corporate Communications & Community Development Group Head Jasa Marga Dwimawan Heru mengimbau pengguna jalan untuk meninggalkan Jakarta selama periode libur panjang cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW 1442 H untuk menghindari puncak arus kendaraan kembali ke Jakarta dan pulang lebih awal.

Ia menyarankan pengguna jalan untuk menghindari waktu yang bersamaan kembali ke Jakarta. Hal ini untuk menghindari kepadatan yang berpotensi terjadi pada Minggu, 1 November 2020.

Baca juga: Penjelasan Jasa Marga Terkait Tarif 9 Ruas Tol yang Akan Naik

“Kami mengimbau agar pengguna jalan dapat mengatur waktu perjalanan kembali ke Jakarta lebih awal. Kami terus berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk dapat memberlakukan rekayasa lalu lintas seperti contraflow dan penempatan petugas di lokasi rawan kepadatan,” ungkap Heru dalam keterangan resmi, dikutip Sabtu (31/10).

Heru menyatakan pemberlakuan contraflow pada arus balik perlu dilakukan untuk menghindari kepadatan pertemuan dua lalu lintas Jalan Tol Cipularang dan Jalan Tol Jakarta-Cikampek arah Jakarta di Km 66 Simpang Susun Dawuan, serta kepadatan jelang akses masuk masuk dan rest area Km 62 dan Km 52.

“Kami juga memastikan proyek pekerjaan di jalan tol berpotensi mengganggu lajur dihentikan sementara, termasuk pekerjaan mobilisasi peralatan,” terang Heru.

Heru juga mengimbau agar pengguna jalan memastikan kendaraan maupun pengendara dalam keadaan prima dan mematuhi protokol kesehatan saat berada di tempat istirahat, isi BBM, dan saldo uang elektronik yang cukup. Selain itu, pengguna jalan juga diimbau untuk mengisi saldo uang elektronik yang cukup, mematuhi rambu-rambu, dan istirahat jika lelah berkendara.

IG

Continue Reading

Hot Topic

Gempa Turki Tewaskan 22 Orang

Published

on

By

Channel9.id-Jakarta. Gempa bumi yang dahsyat melanda pantai Aegean Turki dan di utara Pulau Samos, Yunani, menghancurkan perumahan warga dan menewaskan sedikitnya 22 orang.

Gempa berkekuatan magnitudo 7,0 itu berpusat di provinsi Izmir Turki, berdasarkan laporan Survei Geologi AS (USGS). Turki menyebutkan magnitudo lebih rendah, yakni 6,6, dan melaporkan 20 orang tewas dan 786 lainnya luka-luka di provinsi Izmir. Di Samos, dua remaja tewas.

Dilansir BBC, gempa yang dangkal itu memicu tsunami kecil yang membanjiri Izmir dan Samos. Pihak berwenang di Izmir, ibu kota provinsi, telah mendirikan tenda-tenda untuk menampung sekitar 2.000 orang, di tengah kekhawatiran akan lebih banyak bangunan yang runtuh.

Pihak berwenang mengatakan 70 orang telah diselamatkan dari bawah reruntuhan. Tim penyelamat terus menggali reruntuhan, berharap menemukan banyak orang yang bisa diselamatkan.

USGS mengatakan gempa itu – yang dirasakan sejauh Athena dan Istanbul – terjadi pada kedalaman 10 km, meskipun pejabat Turki mengatakan gempa itu terjadi 16 km di bawah tanah. Turki dan Yunani sama-sama berada di garis patahan dan gempa bumi biasa terjadi.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

HOT TOPIC