Connect with us

Hot Topic

Kelompok Radikal Jadikan Rohis Tempat Kaderisasi

Published

on

Channel9.id – Jakarta. Mantan Napi  Teroris Amir Abdul Haris menyatakan, organisasi Rohani Islam (Rohis) di tingkat sekolah menengah atas menjadi salah satu tempat kaderisasi kelompok radikal. Berdasarkan pengalamannya, Rohis menjadi wadah kelompok tersebut merekrut kader-kader muda.

“Seorang guru, bukan guru agama padahal, dia guru matematika, tapi saya lihat ada kelebihan dari sisi agama, saya tertarik dalam kegiatan Rohis di SMA Jakarta karena dia. Dan ternyata jaringan kelompok mereka tidak hanya nasional, tapi juga berhubungan dengan organisasi luar. Ini saya tahu setelah guru yang merekrut saya punya hubungan radikal bukan hanya nasional tapi international. Satu dua bulan merekrut saya, dia berjihad ke Afganistan selama 6 tahun,” kata Amir dalam diskusi daring ‘Menghalau Kaderisasi Kelompok Intoleran dan Radikal di Lingkungan Sekolah’, Senin (28/9) malam.

Amir menjelaskan, kelompok radikal tersebut memang sengaja mencari kader-kader muda yang militan untuk berjuang mendirikan Negara Islam. Para siswa yang baru masuk SMA menjadi incaran mereka, sebab anak muda dinilai kader potensial.

“Sasarannya adalah tahun ajaran baru untuk siswa yang baru masuk. Waktu dulu saya megang di OSIS dan Rohis, ada satu kegiatan yang wajib diikuti. Dia wajib mengikuti training 3 hari yang Rohis adakan. Itu menjadi peluang untuk merekrut kader sebanyak banyaknya. Cukup berhasil dan cukup masif,” kata Amir.

“Saya pernah menjadi Ketua Rohis dan membina Rohis setelah alumni, dan membina Rohis se-Jakarta. Karena memang begini, semua gerakan apapun radikal emang sasarannya adalah generasi muda. Generasi muda menjadi aset nomor 1 dalam gerakan,” kata Amir.

Menurut Amir, generasi muda menjadi sasaran karena diharapkan bisa menyebarkan paham-paham radikal setelah lulus dari SMA. Di manapun kader itu berada, generasi muda akan menyebarkan paham itu.

“Itu yang menjadi motivasi sehingga sebanyak banyak mungkin kita bina anak SMA supaya aman. Artinya ketika beranjak ke mahasiswa, pindah ke kampus mana pun dia diharapkan menularkan paham paham yang sudah di bawa,” ujarnya.

Amir menjelaskan, biasanya kelompok tersebut menggunakan berbagai metode dan program untuk merekrut anggotanya. Salah satunya adalah program Ikhwan dan Kawan.

“Dulu ada program ikhwan dan kawan. Ikwan sudah masuk dalam lingkungan gerakan, sudah komitmen terhadap gerakan sedangkan kawan menjadi sasaran kita,” ujarnya.

Namun, Amir menilai saat ini penyebaran paham itu sudah lebih efektif karena adanya media sosial.

“Metode lain yang paling efektif adalah media sosial, mungkin saja adik adik sekarang yang ada di Rohis sudah membuat grup di WA, itu lebih bahaya. Kalau dulu andalanya bimbingan belajar. Jadi adik adik kelas ini kita usahakan ikut bimbingan belajar yang kita buat. Guru guru yang menjadi mentornya temen temen yang senior lah, ada yang lulus atau yang masih aktif itu kaka kelas. Kalau sudah masuk perangkap itu sudah aman,” pungkasnya.

(HY)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hot Topic

Survei Pilpres 2024, Ganjar Pranowo Urutan Pertama

Published

on

By

Channel9.id-Jakarta. Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menempati urutan teratas calon presiden 2024 berdasarkan lembaga survei Indikator. Sementara itu Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berada di urutan kedua dan ketiga.

Survei yang dilakukan Indikator terkait pilihan capres ini bukanlah yang pertama kali. Terakhir, dilakukan pada 24-30 September 2020. Sebanyak 1.200 responden yang dipilih secara acak.

Adapun metode survei dilakukan dengan wawancara via telepon dengan margin of error sekitar 2,9% dan tingkat kepercayaan 95%. Seluruh responden terdistribusi secara acak dan proporsional.

Baca juga: Elektabilitas Anies Diapit Prabowo dan Ganjar

Dari hasil survey, kader PDIP Ganjar Pranowo memiliki jumlah suara tertinggi, yakni sebesar 18,7%. Disusul Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dengan raihan 16,8%, dan Anies Baswedan 14,4%.

Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi mengatakan Ganjar Pranowo selalu menduduki tingkat pertama dalam 3 survei terakhir.

“Bulan September ini kita melakukan lagi survei dan hasilnya Ganjar berada di tingkat pertama di 3 survei terakhir. Kemudian disusul Pak Prabowo dan Anies Baswedan di tingkat ketiga ini juga stagnan posisinya,” kata Burhanuddin, dalam hasil survei terbaru bertajuk ‘Politik, Demokrasi, dan Pilkada di Era Pandemi’, Sabtu (25/10).

Indikator menyodorkan 15 nama kepada responden, berikut ini hasilnya:

Ganjar Pranowo 18,7%
Prabowo Subianto 16,8%
Anies Baswedan 14,4%
Sandiaga Salahuddin Uno 8,8%
Ridwan Kamil 7,6%
Agus Harimurti Yudhoyono 4,2%
Khofifah Indar Parawansa 4,0%
Gatot Nurmantyo 1,4%
M. Mahfud MD 1,3%
Airlangga Hartarto 1,2%
Puan Maharani 0,9%
Erick Thohir 0,8%
Tito Karnavian 0,4 %
Muhaimin Iskandar 0,2%
Budi Gunawan 0,1%

Continue Reading

Hot Topic

Oknum Polisi Jadi Kurir Narkoba, Komisi III DPR: Perketat Pengawasan Terhadap Anggota

Published

on

By

Channel9.id – Jakarta. Seorang oknum perwira polisi menjadi kurir narkoba di Riau. Komisi III DPR menilai kasus ini menjadi peringatan keras bagi Polri. Dia pun meminta Polri membuat pengawasan yang lebih ketat terhadap anggotanya.

Untuk Informasi, Direktorat Reserse Narkoba Polda Riau menangkap oknum polisi berpangkat perwira yang terlibat penyelundupan 16 kilogram sabu. Oknum polisi tersebut berinisial IZ (55).

“Polri harus sadar dengan kewenangan besar yang mereka punya, rawan sekali terjadi penyalahgunaan wewenang untuk hal-hal yang berbahaya seperti ini. Sehingga dengan kasus ini, Polri harus membuat sistem pengawasan yang lebih ketat terhadap anggotanya,” kata Wakil Ketua Komisi III DPR Ahmad Sahroni kepada wartawan, Minggu (25/10).

Tak hanya itu, Sahroni meminta Polri bergerak cepat jika ditemukan gerak-gerik mencurigakan dari anggotanya. Dia tak ingin ulah dari oknum ini mencoreng nama kepolisian.

“Bila ada gerak-gerik sedikit saja yang mencurigakan, langsung selidiki. Jangan sampai karena oknum 1-2 orang, kredibilitas Polri satu negara jadi rusak,” pungkasnya.

(HY)

Continue Reading

Hot Topic

Polri Pecat 113 Anggota Sepanjang Januari Hingga Oktober 2020

Published

on

By

Channel9.id – Jakarta. Polri menyampaikan, sepanjang Januari hingga Oktober 2020, sebanyak 113 oknum anggota Polri dipecat karena melakukan berbagai pelanggaran berat. Sebagian besar tersangkut kasus narkoba.

“Tindakan tegas polisi yang terlibat berbagai pelanggaran berat khususnya narkoba dipecat. Sepanjang Januari sampai Oktober ada 113 orang,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono dalam keterangan tertulis, Minggu (25/10).

Menurut Argo, oknum anggota Polri yang terlibat masalah hukum termasuk narkoba ada yang sudah inkracht dan masih berproses di persidangan.

Argo menegaskan, Polri berkomitmen memberantas peredaran narkoba di Indonesia. Dia mengatakan, siapapun yang terlibat akan ditindak tegas tak terkecuali anggota Polri.

“Komitmen Kapolri Jenderal Idham Azis sudah sangat jelas dan tegas. Oknum anggota yang terlibat harus dihukum mati karena yang bersangkutan tahu undang-undang dan tahu hukum,” pungkasnya.

(HY)

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

HOT TOPIC