Connect with us

Lifestyle & Sport

Keringat Berlebihan di Wajah, Coba Jalani Tips Berikut

Published

on

Channel9.id-Jakarta. Panas lagi-lagi menyengat Indonesia. Membuat tubuh terus-terusan bercucuran keringat. Bukan hanya karena panas, tubuh pun akan berkeringat saat berolahraga, atau mengonsumsi makanan panas dan pedas.

Berkeringat sejatinya merupakan hal yang wajar. Sebab berkeringat merupakan cara alami tubuh untuk menyeimbangkan suhu agar tak terlalu panas. Namun, jika Kamu mudah berkeringat, terutama di area wajah dan kepala, tentu sangat mengganggu. Selain karena tak bisa disembunyikan, Kamu jadi tak nyaman dan tak percaya diri.

Baca juga : Cuaca Panas Tingkatkan Risiko Biang Keringat, Berikut Ini Trik Mencegahnya

Cobalah untuk konsultasikan ke dokter. Sebab bisa jadi Kamu memiliki kondisi craniofacial hyperhidrosis–yang merupakan bagian dari masalah keringat berlebih atau hiperhidrosis. Penyebab kondisi ini bisa bermacam-macam, dari gangguan saraf, gangguan hormon, hingga komplikasi penyakit kronis. Selain itu, orang yang saja bisa memiliki kondisi ini. Untuk mengetahui penyebab pastinya, sebaiknya konsultasikan langsung dengan ahlinya.

Adapun cara yang bisa Kamu lakukan untuk mengatasi keringat berlebih, di antaranya:

1. Hindari sinar matahari langsung dan ruangan yang terlalu lembap
Suhu yang panas dan lembab akan memicu produksi keringat di wajah dan kepala, baik saat di luar maupun di dalam ruangan.

Saat di luar, Kamu bisa menjaga kepala dan wajah tetap sejuk dengan menggunakan topi atau payung. Selain itu, kenakanlah pakaian yang mudah menyerap keringat dan sejuk di badan. Sementara itu, jika di dalam ruangan, pastikan rumah, kamar, atau tempat kerjamu sudah cukup dingin dan kering.

2. Cuci muka atau mandi dengan air dingin
Kamu disarankan untuk cuci muka dengan air dingun jika tiba-tiba wajah dan kepalamh berkeringat. Cara ini bisa membantu menurunkan suhu pada wajah dan kepala sehingga kelenjar keringat tidak memproduksi keringat berlebihan. Lalu, keringkan wajah.

3. Perhatikan pola makan
Mengonsumsi makanan yang terlalu panas, yang pedas, minuman beralkohol dan berkafein, bisa memicu keringat berlebih pada wajahmu. Oleh karenanya, sebisa mungkin Kamu harus menghindarinya. Terlebih jika cuaca sedang panas terik.

4. Mengelola stres dan kecemasan
Kamu pun harus mengelola emosi, kecemasan, ketakutan, dan rasa gugup dengan baik. Pasalnya, emosi negatif bisa memicu keringat berlebih.

Kamu bisa mengendalikan emosi dengan cara, misalnya, mengambil napas panjang, menggambar, atau menulis.

Itu dia langkah yang bisa Kamu lakukan. Namun, jika langkah tersebut dirasa rasa tak ampuh mengatasi keringat berlebih, cobalah itu periksakan ke dokter. Adapun saran yang Kemungkinan akan disarankan oleh dokter yaitu:

1. Pakai krim resep dokter
Kamu tak bisa menggunakan deodoran atau antiperspiran pada wajah. Meski begitu, dokter bisa saja meresepkan krim wajah dengan kandungan khusus yang sifatnya antiperspiran untuk wajah.

2. Suntik botox
Bisa juga dokter menyarankanmu suntik botulinum-toxin A (botox). Suntik ini biasanya digunakan untuk mengatasi keringat berlebih pada ketiak. Namun, bisa diberikan untuk mengatasi keringat pada wajah dan kepala.

3. Operasi
Pada kasus tertentu, Kamu mingkin harus menjalani operasi untuk mengangkat kelenjar keringat yang ada di wajah, kepala, atau leher. Sebagai catatan, tindakan ini tak akan dianjurkan dokter memang semua obat tak bekerja untukmu.

(LH)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lifestyle & Sport

Hati-Hati Kalap, Perhatikan Pola Makan Ini Saat Lebaran

Published

on

By

Hati-Hati Kalap, Perhatikan Pola Makan Ini Saat Lebaran

Channel9.id-Jakarta. Setelah berpuasa sebulan penuh saat Ramadan, akhirnya Idul Fitri tiba pada Kamis (13/5) ini. Layaknya menyambut lembaran hidup baru, di momen yang paling di nanti ini, banyak orang saling bermaafan dan bersilaturahmi, atau berkumpul dengan keluarga.

Momen itu pun identik dengan makan-makan bersama. Sejumlah makanan seperti opor ayam, rendang, dan ketupat, umum disajikan di meja makan. Selain itu, ada pula kue-kue kering yang siap disantap kapan pun. Misalnya nastar, kue salju, lidah kucing, dan lain sebagainya.

Nyaris pasti Kamu jadi tergugah untuk melahap makanan apa pun yang Kamu lihat. Duh, Kamu bisa-bisa kalap dan kekenyangan karenanya.

Belum lagi jika makanan yang disajikan cenderung berminyak dan berlemak, serta tinggi gula dan kalori. Dampaknya, berat badanmu pun bisa naik dalam waktu singkat. Tentu jadi menyebalkan kalau Kamu sebelumnya menjalani diet. Bahkan, jika Kamu punya riwayat penyakit seperti kolesterol tinggi, Kamu bisa merasakan kambuhnya penyakit tersebut.

Maka dari itu, Kamu harus ingat dan tetap perhatikan pola makan sehat saat Idul Fitri. Bagaimana cara menjalaninya? Berikut ini tipsnya.

Sadar bila “lapar mata”
Kemungkinan besar makanan akan berlimpah di momen Idul Fitri. Camilan hingga makanan berat tersaji di depan mata. Kamu mungkin jadi lapar mata alias tergoda untuk makan karena melihat makanan tersebut. Padahal belum tentu Kamu lapar.

Jika sudah begitu, ingatlah bahwa Kamu harus jaga pola makan. Untuk mengantisipasinya, pilihlah hanya makanan favoritmu. Atur pula makan dengan porsi yang lebih kecil.

Batasi menu tertentu
Makanan saat Idul Fitri banyak yang bersantan dan manis. Makan bersantan mengandung lemak jenuh atau lemak tinggi yang bisa membuat kamu berisiko mengidap kolesterol. Sementara kelebihan makanan berisiko memunculkan penyakit diabetes, berat badan berlebih, dan kerusakan gigi.

Maka dari itu, batasilah asupan keduanya agar Kamu terbebas dari risikonya.

Perbanyak sayuran
Kamu disarankan untuk memperbanyak makanan berbahan sayur. Serat yang dikandung makanan ini membantumu merasa kenyang lebih lama sekaligus mencukupi kebutuhan gizimu.

Jika menu sayur mengandung kuah santan, kamu bisa mengurangi kuah santannya dan perbanyak porsi sayurannya. Cara ini membantumu untuk terbebas dari penyakit kolesterol.

Berhenti makan setelah kenyang
Mengabaikan rasa kenyang menjadi salah satu alasan mengapa berat badanmu naik setelah Idul Fitri. Kamu biasanya baru berhenti makan bila sudah terlalu kenyang.

Nah, Kamu bisa terus-terusan makan jika Kamu tak sadar kalau sedang dalam fase lapar palsu atau lapar mata. Maka dari itu, sekiranya Kamu sudah cukup makan, cobalah untuk mengalihkan perhatian dengan ngobrol atau minum air.

Perlu Kamu ketahui, otak membutuhkan waktu untuk mendapat sinyal bahwa perutmu sudah kenyang. Maka dari itu, perhatikan pola makanmu.

(LH)

Continue Reading

Lifestyle & Sport

Pola Makan yang Bisa Ganggu Kualitas Tidur

Published

on

By

Pola makan punya peran besar dalam memengaruhi kesehatan, lo. Termasuk terhadap kualitas tidur. Adapun pola dan kualitas tidur yang baik membantu tubuh menjaga

Channel9.id-Jakarta. Pola makan punya peran besar dalam memengaruhi kesehatan, lo. Termasuk terhadap kualitas tidur. Adapun pola dan kualitas tidur yang baik membantu tubuh menjaga berat badan. Bahkan membantu proses penurunan berat badan bagi yang sedang menjalani diet.

Meski begitu, hubungan antara pola makan dan tidur yang penting itu kerap diabaikan. Padahal dengan memahaminya, Kamu berpeluang untuk menjalani hidup yang lebih sehat dan optimal. Maka dari itu, ketahuilah bagaimana dan pola makan saja yang bisa memengaruhi kualitas tidur. Nah, simak penjelasan berikut ini.

1. Ngemil sebelum tidur
Journal of Clinical Sleep Medicane menunjukkan makan rendah serat dan lemak jenuh tinggi dikaitkan dengan tidur yang lebih ringan dan tak nyaman. Maka dari itu, ngemil junk food seperti donat, keripik, dan pizza akan merusak tidur nyenyakmu.

Jika memang ingin ngemil, sebaiknya pilihlah buah-buahan seperti kiwi—yang kaya antioksidan tinggi—yang mampu meningkatkan kualitas tidur dan mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk tertidur.

2. Sering mengonsumsi minuman olahan
Sama halnya dengan mengonsumsi makanan rendah serat dan tinggi lemak jenuh, mengonsumsi minuman olahan tinggi gula juga punya dampak yang sama. Selain itu, varian minuman yang berkafein tinggi juga akan mengganggu siklus tidur, Kamu jadi sulit jatuh tidur.

Maka dari itu, Kamu lebih baik memilih minuman yang lebih sehat seperti secangkir susu hangat sebelum tidur. Minum susu bisa menenangkan dan meningkatkan kualitas tidur.

3. Sering mengonsumsi karbohidrat olahan
Mengonsumsi makanan tinggi karbohidrat olahan seperti pasta, kerupuk, dan roti juga buruk bagi kualitas tidur. Makanan ini akan mengganggu tahap “tidur nyenyak” lantaran lonjakan gula darah, namun energi cepat menurun sehingga mengganggu ritme sirkadian.

Maka dari itu, Kamu disarankan untuk membatasi makanan jenis ini. Sebagai gantinya, pilihlah makanan berkarbohidrat namun tinggi serat seperti nasi merah dan biji-bijian agar gula darah tetap stabil
4. Makan makanan berminyak
Makanan yang digoreng dan berminyak lebih sulit dicerna. Sebab lemak yang dikandungnya memperlambat proses pengosongan lambung, sehngga jadi makanan bertahan lebih lama di perut. Nah, kondisi ini bisa mengganggu ritme sirkadian yang menyebabkan kantuk di siang hari dan kelaparan larut malam.

5. Mengonsumsi makanan pedas
Mengonsumsi makanan pedas akan memperburuk kualitas tidur. Terlebih lagi jika Kamu punya gangguan lambung seperti maag atau refluks lambung. Maka dari itu, sebaiknya hindari makanan jenis ini, terutama bila dikonsumsi menjelang tidur.

Pasalnya, capsaicin pada cabai atau paprika akan meningkatkan suhu internal tubuh. Padahal, untuk tidur nyenyak, tubuh harus dalam keadaan suhu normal. Selain itu, makan pedas menjelang tidur berisiko membuat asam lambung menjalar dari perut ke tenggorkan—yang kemudian memicu maag atau refluks lambung.

6. Minum alkohol
Kebiasaan minum alkohol meningkatkan kualitas tidur dan menjaga kehangatan tubuh. Meski demikian, kemungkinan besar Kamu jadi sering terbangun beberapa jam kemudian setelah terlelap.

(LH)

Continue Reading

Lifestyle & Sport

Tidur Kacau Saat Ramadan? Ini Akibatnya Bagi Kulit Wajah

Published

on

By

Tidur Kacau Saat Ramadan? Ini Akibatnya Bagi Kulit Wajah

Channel9.id-Jakarta. Rutinitas sahur selama bulan Ramadan cenderung membuat seseorang jadi kurang tidur. Belum lagi, jika memang harus begadang sebelum sahur. Padahal kurang tidur bisa berdampak buruk bagi kesehatan secara menyeluruh, termasuk pada kulit wajah, lo.

Sementara itu, Lebaran sebentar lagi tiba. Tentunya Kamu ingin nampak glowing di momen besar itu ‘kan?

Maka dari itu, mumpung masih ada waktu beberapa hari sebelum Lebaran, cobalah untuk atur kembali pola tidurmu dan usahakan untuk mencukupi kebutuhan tidur. Sebagaimana saran ahli, orang dewasa disarankan untuk tidur, paling tidak, selama 7-9 jam setiap malam—sebagaimana saran para ahli.

Terlepas dari kiat tidur itu, memangnya apa saja sih dampak kurang tidur bagi kulit wajah? Nah, berikut ini adalah beberapa akibatnya.

1. Kantung mata besar
Pembuluh darah di area bawah mata tipis. Maka dari itu, setiap kali Kamu kelelahan atau kurang tidur, pembuluh darah ini akan melebar dan menghitam. Artinya, semakin sering Kamu begadang dan kurang tidur, semakin nampak jelas pembuluh darah pada area bawah mata.

2. Kulit jadi kusam
Selain itu, kurang tidur pun menyebabkan wajahmu nampak kusam atau tak cerah. Hal ini terjadi karena sistem kekebalan tubuhmu melemah jika kurang tidur. Risiko peradangan kulit pun jadi meningkat.

Hal itu pun akan memengaruhi produksi kolagen dan asam hialuronik yang berfungsi untuk mempertahankan kulit menjadi cerah. Artinya, semakin sedikit zat asam hialuronik yang diproduksi tubuh, kulit akan nampak semakin kusam.

3. Memicu munculnya jerawat
Pola tidur yang kacau bisa membikin Kamu kurang tidur. Hal ini bisa mengganggu kondisi mentalmu hingga Kamu merasa stres. Adapun stres ini akan meningkatkan produksi hormon kortisol, yang membuat tubuh rentan mengalami peradangan, termasuk pada kulit. Nah, Kamu pun jadi mudah berjerawat, bahkan memperparah kondisi jerawat.

Peningkatan produksi hormon kortisol pun akan meningkatkan produksi minyak pada wajah, lo. Ini juga akan memperburuk kondisi jerawat. Nah, tak ayal bila kurang tidur bisa memicu dan memperparah jerawat.

4. Wajah nampak lebih tua
Saat sedang tidur, tubuh akan memproduksi kolagen—yaitu zat yang bermanfaat untuk menjaga kesehatan dan peremajaan kulit. Zat ini membantu mencegah tubuh mengalami penuaan dini dengan menghalangi pembentukan kerutan pada wajah.

Sementara, jika Kamu begadang dan kurang tidur, tubuh tak bisa memproduksi kolagen dalam jumlah normal. Hal ini bisa membikin kulit kendur dan lebih banyak kerutan, lo. Maka dari itu, orang yang kurang tidur pada malam hari bisa nampak lebih tua dari umur sesungguhnya.

(LH)

Continue Reading

HOT TOPIC