Amerika Serikat dan Uni Eropa Semakin Khawatir Dengan Cina
Internasional

Amerika Serikat dan Uni Eropa Semakin Khawatir Dengan Cina

Channel9.id-Amerika Serikat. Amerika Serikat dan Uni Eropa (UE) menyuarakan kekhawatirannya terhadap aksi problematik dan unilateral Cina di Laut Cina Selatan dan menekankan perlunya diskusi untuk mengatur “kompetisi dan rivalitas sistemik dengan Beijing, Jumat (3/12/2021).

Pernyataan bersama ini merupakan buntu dari diskusi antara Wakil Menlu AS Wendy Sherman dan Sekretaris Jenderal Layanan Tindakan Eksternal Eropa, Stefano Sannino.

Baca juga: Kemenlu Cina Panggil Duta Jepang Karena Komentar Shinzo Abe

Pernyataan ini juga menyatakan kalau mereka mendiskusikan pelanggaran HAM oleh Cina, termasuk penindasan terhadap kaum minoritas Xinjian dan Tibet, juga menurunnya kekuasaan otonomi di Hong Kong. Selain itu, mereka mengungkapkan kesediannya untuk memperdalam pertukaran informasi AS-UE mengenai berita-berita bohong yang dilakukan atau didukung oleh Cina.

“Mereka mengekspresikan kekhawatirannya terhadap aksi Cina yang problematik dan unilateral di daerah Laut Cina Selatan dan Timur dan juga di Selat Taiwan telah mengacaukan perdamaian dan keamanan di daerah tersebut dan memberikan dampak langsung terhadap keamanan dan kemakmuran AS dan Uni Eropa,” lanjut pernyataan tersebut.

Pernyataan tersebut dikeluarkan setelah pertemuan kedua AS-UE terhadap perkembangan Cina tahun ini. Sherman dan Sannino dijadwalkan akan melanjutkan diskusi pembahasan Cina dengan konsultasi tingkat tinggi di Indo-Pasifik.

Presiden Amerika Joe Biden menekankan pentingnya terus bekerja sama dengan aliansi untuk memukul mundur perkembangan kekuatan dan meningkatnya sikap agresif Cina di seluruh dunia.

Di lain tempat, Wakil Laksamana Herve Blejean, menyebutkan kalau masih ada ruang dalam mengembangkan kerja sama mereka. Hal ini bertujuan untuk menunjukkan keinginan kuat mereka yang ingin melindungi hukum internasional di lautan terhadap kebijakan de facto yang terjadi di Laut Cina Selatan.

“Kita harus memperhatikan bagaimana pesan ini disampaikan, karena kalau kita bersatu, pesan itu menjadi lebih kuat. Selain itu kita juga harus memperhatikan bagaimana kita berinteraksi dengan negara-negara yang sepemikiran seperti Australia, Amerika Serikat, Jepang, negara-negara ASEAN dan lainnya,” serunya.

(RAG)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

89  +    =  99