Connect with us

Nasional

Kapuspen Kemendagri Dorong Daerah yang Melaksanakan Pilkada Tetap Terapkan Prokes

Published

on

Channel9.id-Jakarta. Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) Kemendagri, Benni Irwan mengungkapkan 309 wilayah yang menggelar Pilkada, dan 39 kabupaten/kota yang tidak menyelenggarakan Pilkada tetapi provinsinya melaksanakan Pilkada, agar terus meningkatkan kepatuhan dan disiplin menerapkan protokol kesehtan Covid-19 secara ketat.

Menurut Benni, hal itu sangat penting, karena merupakan perwujudan komitmen setiap daerah yang melaksanakan Pilkada, dalam menjadikan setiap tahapan pilkada sebagai momentum perlawanan penyebaran Covid-19 dan dampak sosial ekonominya.

Baca juga: Satgas Covid-19: Daerah Bukan Zona Merah Bukan Berarti Aman 

“Masa tahapan kampanye Pilkada Serentak 2020 bisa dijadikan momentum bagi para Paslon kepala daerah untuk membantu menangani penyebaran virus Covid-19, sembari meningkatkan popularitas dan elektabilitasnya. Selama masa kampanye, para pasangan calon kepala daerah bisa membagikan berbagai alat/bahan kampanye dalam bentuk masker, hand sanitizer, alat/tempat cuci tangan, sabun, dan sebagainya, yang di rancang sedemikian rupa, spt digambar, nomor urut, dan slogan kampanye masing-masing Paslon,  untuk menekan atau meminimalisir penularan Covid-19,” kata Benni di Kantor Kemendagri, Selasa (13/10).

Benni juga mengapresiasi beberapa daerah yang menggelar Pilkada mampu menekan penularan Covid-19  yang selama ini masuk dalam kategori zona merah atau risiko tinggi penularan, beralih status menjadi zona kuning atau hijau.

“Berdasarkan data yang disampaikan Kepala BNPB/Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Bapak Doni Monardo, bahwa terdapat 14 provinsi yang melaksanakan Pilkada, tanpa zona merah. Hal ini, harus terjadi juga pada daerah lain yang melaksanakan Pilkada. Poin pentingnya adalah Pilkada akan bisa berjalan dengan sukses dan aman Covid-19, jika semua pihak patuh dan disiplin terapkan protokol kesehatan Covid-19 ,” ujarnya.

Lebih lanjut, ia juga memberikan apresiasi kepada pemangku kepentingan Pilkada di pusat dan daerah, karena telah menjalankan arahan dan imbauan. Dengan kata lain, mesin-mesin politik dan pemerintahan di pusat dan daerah sudah berjalan dalam menjaga dan memastikan protokol kesehatan Covid-19 dipatuhi seluruh paslon, tim sukses dan masyarakat, dan hal ini harus terus ditingkatkan dan diterapkan di seluruh daerah yang melaksanakan Pilkada.

Dilansir dari data yang disampaikan Kepala BNPB sekaligus Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 , pada 12 Oktober 2020 terdapat 14 provinsi yang menggelar pilkada tanpa zona merah yaitu: Provinsi Sulawesi Utara: Pilgub dan 7 Pilwali/Pilbup; Provinsi Sulawesi Tengah: Pilgub, dan Provinsi Sulawesi Barat: 4 Pilbup.

Selanjutnya, Provinsi Nusa Tenggara Barat: 7 Pilwali/Pilbup; Provinsi Maluku Utara: 8 Pilwali/Pilbup; Provinsi Lampung: 8 Pilwali/Pilbup; Provinsi Kepulauan Riau: Pilgub; Provinsi Bangka Belitung: 4 Pilwali/Pilbup.

Kemudian, Provinsi  Kalimantan Utara: Pilgub; Provinsi Kalimantan Tengah: Pilgub; Kalimantan Barat: 7 Pilwali/Pilbup; Jawa Timur: 19 Pilwali/Pilbup; Provinsi Gorontalo: 3 Pilwali/Pilbup; Provinsi Bengkulu: Pilbup.

“Protokol kesehatan harus diterapkan pada semua tahapan Pilkada yang berorientasi pada perlindungan kesehatan, baik bagi penyelenggara dan pengawas, para Paslon, tim sukses maupun bagi masyarakat. Jangan sampai muncul klaster baru penularan Covid-19 karena Pilkada 2020,” pungkasnya.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hot Topic

Vaksin Covid-19 Bisa 99 Persen Cegah Kematian

Published

on

By

Puluhan Guru Divaksin Tahap Dua di Sidoarjo

Channel9.id-Jakarta. Kementerian Kesehatan memaparkan bahwa vaksinasi COVID-19 dapat melindungi individu hingga 95 persen dari keparahan penyakit. Jubir Vaksinasi COVID-19 Kemenkes RI Siti Nadia Tarmizi menyampaikan, vaksin sudah teruji bahkan dunia, bisa membebaskan diri dari cacar lewat vaksinasi.

“Sekitar 95 persen vaksin melindungi keparahan penyakit dan 99 persen melindungi dari kematian, vaksin merupakan pencegahan dan setiap vaksin dibuat untuk penyakit yang dicegah, atau mengurangi risikonya terhadap penyakit berat hingga yang menyebabkan kematian,” kata Jubir Vaksinasi COVID-19 Kemenkes RI Siti Nadia Tarmizi di Padang, Kamis 24 Juni 2021.

“Dengan kekebalan kelompok, maka kelompok masyarakat yang bukan sasaran vaksin seperti bayi dan ibu baru melahirkan dan mereka yang memiliki kontraindikasi akan terlindungi,” tambah dia.

Dia juga memaparkan di Indonesia, ada dua tahap vaksinasi COVID-19. Untuk tahap pertama dari Januari hingga Juni, diawali petugas kesehatan dengan target 1,3 juta orang yang tersebar di 34 provinsi, lansia dengan target 21,5 juta orang dan petugas publik 17,4 juta orang.

“Sedangkan tahapan kedua mulai Juli sampai Desember 2021, dilakukan kepada 141,2 juta orang dengan sasaran masyarakat rentan berisiko penularan tinggi dan masyarakat lainnya melalui pendekatan klaster,” ungkapnya seperti dikutip dari Antara.

Baca juga: Tambah 20.546 Kasus Harian Covid-1 Pecahkan Rekor 

Dia juga menyampaikan vaksinasi, penting dilakukan karena setiap orang yang mendapatkan vaksinasi akan membentuk sistem imun adaptif berupa sel memori dan antibodi sebelum terinfeksi virus sebenarnya, karena sistem adaptif ini sudah siap sedia untuk bekerja lebih cepat, sehingga virus dengan cepat pula dinetralisasi.

Terkait pandemi, Siti menyampaikan pemerintah telah berupaya melakukan berbagai strategi untuk mengakhiri dimulai dari mempercepat keluarnya hasil swab kurang dari 24 jam sejak spesimen diterima melalui strategi meningkatkan akses, kapasitas, dan efisiensi laboratorium PCR.

Kemudian melakukan surveilans genomik untuk memantau adanya strain SARS-COV2 baru, serta mendorong penggunaan rapid Diagnostic Antigen dalam tes COVID-19.

Lalu melacak seluruh orang yang kontak erat, suspek dan kasus konfirmasi 15-30 kontak erat per kasus konfirmasi dalam waktu kurang dari 72 jam.

“Kami melacaknya melalui strategi tracing dari pintu ke pintu dengan cara menggerakkan hingga 81.000 tracers untuk melacak kontak erat dan juga melakukan pemantauan karantina selama 14 hari,” ungkapnya.

IG

Continue Reading

Nasional

Menteri PPPA Minta Sekolah Tatap Muka Ditunda

Published

on

By

Channel9.id – Jakarta. Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Menteri PPPA) Bintang Puspayoga meminta penundaan rencana pembelajaran tatap muka terbatas yang akan dimulai dalam tahun ajaran baru 2021/2022.

Dia meminta rencana tersebut agar dipertimbangkan karena kasus Covid-19 yang makin meningkat.

“Kemen PPPA menilai agar dipertimbangkan secara cermat dengan memperhitungkan kondisi riil di lapangan,” ungkap Bintang Puspayoga Kamis, 24 Juni 2021.

Lebih lanjut dia mengatakan, berdasarkan data Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), proporsi kasus Covid-19 pada anak usia 0-18 tahun mencapai 12,5 persen. Artinya, 1 dari 8 kasus konfirmasi Covid-19 adalah anak-anak.

Dikutip dari PMJNews, Bintang menekankan bahwa setiap keputusan satuan pendidikan melakukan pembelajaran tatap muka terbatas, harus menjamin kesehatan dan keselamatan anak. Mulai dari, sebelum ke sekolah, saat di sekolah dan setelah pulang sekolah.

Baca juga: Menteri PPPA: Hardiknas Momen Ingatkan Hak Anak Dapatkan Pendidikan

Selain itu, dia mengatakan pemberlakuan pembelajaran tatap muka terbatas harus didasarkan kepada assesmen yang kuat dan terukur oleh pemerintah daerah, satuan pendidikan, dan dilaksanakan dengan protokol kesehatan yang ketat. Bintang menyebut sosialisasi juga harus melibatkan para orang tua.

“Sosialisasi PTM (Pembelajaran Tatap Muka) secara luas, matang, dan memberikan kewenangan yang kuat kepada pemerintah daerah, satuan pendidikan, keluarga dan orangtua/wali untuk merumuskan keikutsertaan anak didik dalam proses tersebut,” pungkas Bintang.

IG

Continue Reading

Hot Topic

Tambah 20.546, Kasus Harian Covid-19 Pecahkan Rekor

Published

on

By

Channel9.id-Jakarta. Kasus harian Covid-19 di Indonesia memecahkan rekor tertinggi. Pada hari ini, Rabu (24/06), tercatat penambahan sebanyak 20.546 di tanah air. Dengan penambahan tersebut, total kasus Covid-19 di tanah air berjumlah 2.053.995 sejak ditemukan kasus pertama pada 2 Maret 2020.

Sementara itu, 355  orang meninggal dunia setelah terinfeksi virus corona, sehingga total pasien meninggal akibat Covid-19 total berjumlah 55.949

Baca juga: 105 Orang di Gedung DPR Terkonfirmasi Positif Covid-19

Adapun pasien yang dinyatakan sembuh sebanyak 9.201 orang. Mereka dinyatakan sembuh berdasarkan pemeriksaan dengan metode polymerase chain reaction (PCR) yang memperlihatkan hasil negatif virus corona. Dengan penambahan tersebut, jumlah penderita yang sembuh mencapai  1.826.504 orang.

Baca juga: Waduh, Kasus Covid-19 Bertambah Lebih dari 15 Ribu 

Jumlah spesimen yang diperiksa hari ini sebanyak 136.896 sampel. Kasus aktif Covid-19 atau pasien yang dirawat dan isolasi kini mencapai 171.542 orang. Sedangkan suspek Covid-19 sebanyak 126.696 orang.

DKI Jakarta kembali pecah rekor dengan mencatat 7.505 kasus positif Covid-19 dalam satu hari.

Kepala Bidang (Kabid) Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi DKI Jakarta Dwi Oktavia mengungkapkan, berdasarkan data terkini dari Dinkes DKI Jakarta, sebanyak 20.460 orang dites PCR hari ini dengan hasil 7.505 positif dan 12.955 negatif.

Selain PCR, tes Antigen juga dilakukan pada 5.053 orang dengan hasil 776 positif dan 4.277 negatif.

“Kami di Pemprov DKI Jakarta, mengimbau seluruh warga meningkatkan kewaspadaan dan semakin taat protokol kesehatan, karena penularan Covid-19 yang kian cepat. Patuhi aturan yang berlaku sebagai upaya kita bersama dalam menekan penyebaran virus ini,” ucap Dwi di Balai Kota Jakarta, Kamis (24/6).

Continue Reading

HOT TOPIC