Abe: Jepang dan AS Tak Akan Tinggal Diam Jika Cina Serang Taiwan
Internasional

Abe: Jepang dan AS Tak Akan Tinggal Diam Jika Cina Serang Taiwan

Channel9.id-Jepang. Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menuturkan kalau Jepang dan Amerika Serikat tidak akan diam saja jika Cina menyerang Taiwan, Rabu (1/12/2021). Ia mengungkapkan kalau Cina perlu memahami hal tersebut.

Tensi di daerah Selat Taiwan masih memanas dikarenakan Presiden Xi Jinping ingin mengambil alih kedaulatan negara demokratis tersebut. Pemerintah Taiwan menegaskan kalau mereka ingin berdamai, namun mereka juga menyatakan akan mempertahankan dirinya sendiri jika memang diperlukan.

Dalam pernyataannya di sebuah forum yang diselenggarakan oleh Institut Riset Kebijakan Nasional dari Taiwan, Abe mengutip kalau pulau Senkaku, Sakishima, dan Yonaguni hanya berjarak sekitar 100 km dari pulau Taiwan.

Invasi terhadap Taiwan merupakan sebuah ancaman besar terhadap Jepang, tambahnya.

“Situasi darurat di Taiwan juga merupakan situasi darurat bagi Jepang, dan karena itu hal ini juga merupakan situasi darurat aliansi Jepang-AS. Presiden Xi Jinping harus mengerti dan memahami situasi ini,” ujar Abe.

Di Jepang sendiri ada banyak pangkalan militer besar milik AS, termasuk di daerah selatan pulau Okinawa yang jaraknya tak jauh dari Taiwan.

Amerika Serikat terikat oleh hukum untuk membantu Taiwan agar dapat melindungi dirinya sendiri. Walaupun begitu, ada semacam ambiguitas dalam kebijakan tersebut mengenai kemungkinan mengirimkan pasukannya ke Taiwan dalam perang melawan Cina jika hal tersebut terjadi.

Amerika Serikat dan aliansinya akan “mengambil langkah” tak pasti jika Cina menggunakan kekuatannya untuk mengambil paksa Taiwan, ujar Menteri Luar Negeri Antony Blinken bulan lalu.

Soal relasi dengan Cina kedepannya, Abe menyebutkan kalau Jepang harus meningkatkan hubungannya dengan Cina, sambil tetap tegas mengenai apa saja yang harus dikatakan kepada tetangga kuatnya itu.

“Jepang, Taiwan dan seluruh masyarakat yang percaya dengan demokrasi harus terus mendesak Presiden Xi Jinping dan petinggi Partai Komunis Cina lainnya untuk tidak mengambil langkah yang salah,” ujar Abe.

Jepang dan Taiwan harus bekerja sama untuk melindungi kebebasan dan demokrasi, ujar Abe.

“Taiwan yang kuat, Taiwan yang sejahtera, dan Taiwan yang dapat menjaga kebebasan dan HAM adalah perhatian Jepang, dan tentunya juga perhatian seluruh dunia,” pungkas Abe.

(RAG)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

46  +    =  49