Nasional

TNI-Polri Evakuasi 5 Penumpang Susi Air dan 15 Pekerja Bangunan Puskesmas

Channel9.id – Jakarta. Lima penumpang Pesawat Susi Air dan 15 pekerja bangunan puskesmas di Nduga, Papua, yang disebut sempat disandera KKB Pimpinan Egianus Kagoya berhasil dievakuasi Tim Gabungan TNI-Polri.

Pernyataan itu disampaikan Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (8/2/2023), terkait perkembangan penanganan peristiwa pembakaran Pesawat Susi Air oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB)

Dedi mengatakan kondisi seluruh penumpang Pesawat Susi Air dan pekerja bangunan dalam keadaan selamat.

Baca juga: Kapolri Pastikan Tak Ada yang Disandera KKB Dalam Pembakaran Pesawat Susi Air

Baca juga: Selamatkan Pilot Susi Air dan 15 Tukang yang Disandera KKB, Polri Lakukan Pencarian

Proses evakuasi para pekerja bangunan tersebut, kata Dedi, dilakukan aparat gabungan TNI-Polri dengan menggunakan helikopter.

“Lima orang penumpang Pesawat Susi Air dan 15 pekerja bangunan puskesmas di Nduga saat ini dalam kondisi sehat usai dievakuasi,” ujarnya.

Tim gabungan TNI-Polri menelusuri hutan di Kabupaten Nduga, Papua Pegunungan, untuk mencari keberadaan Pilot Pesawat Susi Air Phlip Max Marthin yang hilang kontak sejak peristiwa pembakaran pesawat tersebut, Selasa (7/2/2023).

“Pencarian terhadap Pilot Pesawat Susi Air masih terus dilakukan aparat gabungan TNI-Polri. Jika ada perkembangan lebih lanjut akan disampaikan,” kata Dedi.

Pesawat Susi Air Pilatus Porter PC 6/PK-BVY hilang kontak, Selasa (7/2/2023), pukul 6.35 WIT di Lapangan Terbang Distrik Paro saat melaksanakan penerbangan dengan rute Timika-Paro-Timika.

Dua jam berselang Susi Air mendapati ELT pesawat dalam posisi aktif pukul 9.12 WIB yang direspons perusahaan dengan kondisi darurat lewat pengiriman pesawat lain guna mengecek posisi pesawat yang belakangan ditemukan dalam kondisi terbakar di landasan Lapangan Terbang Distrik Paro.

Lima penumpang pesawat milik Susi Air, yakni Demanus Gwijangge, Minda Gwijangge, Pelenus Gwijangge,Meita Gwijangge, dan Wetina W berhasil dievakuasi.

Sementara 15 pekerja bangunan puskesmas di Distrik Pati, Kabupaten Nduga, Papua, dikabarkan sempat disandera dan diancam KKB sebelum akhirnya melarikan diri dan diselamatkan masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

42  +    =  48